Theme Layout

Theme Translation

Trending Posts Display

Home Layout Display

Posts Title Display

404

We Are Sorry, Page Not Found

Home Page

Pict From Instagram - @cepnuh_
KakaKiky - Baru-baru ini dunia Kepramukaan dihebohkan dengan berita yang menyatakan tentang peniadaan api unggun dalam kegiatan Pramuka, lantas Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka, Kak Adhyaksa Dault pun memberikan penjelasan perihal api unggun di kegiatan Pramuka. Penjelasan ini ditujukan untuk menjawab kekhawatiran beberapa anggota Gerakan Pramuka yang menganggap bahwa api unggun akan dihilangkan.

Nah, kekhawatiran-kekhawatiran itu banyak diungkapkan di media, seperti misalkan di group Facebook Kwartir Nasional dan lain-lain. Berikut ini adalah penjelasan resmi dan lengkap dari Kak Adhyaksa Dault menanggapi hal tersebut.

TERKAIT API UNGGUN, BERIKUT PENJELASAN KETUA KWARNAS GERAKAN PRAMUKA
Ketua Kwartir Nasional Kak Adhyaksa Dault
“Assalamu’alaikum wr. wb. Salam Pramuka. Saya diberitahu, kemudian membaca di media sosial tentang adanya kekhawatiran dari beberapa Kakak-kakak bahwa api unggun akan dihilangkan dari kegiatan kita di Gerakan Pramuka, dan itu disampaikan di media sosial. Saya sampaikan terima kasih sedalam-dalamnya atas masukan dan perhatian Kakak-kakak terhadap hal ini.
Untuk itu, perlu saya sampaikan beberapa hal. Pertama, kegiatan api unggun memang sebaiknya kita kurangi, bukan berarti dihilangkan. Tujuannya, menjaga kelestarian lingkungan sebagaimana masukan dari beberapa senior kita di Gerakan Pramuka. Ada ribuan perkemahan dilakukan Pramuka di seluruh Indonesia setiap minggunya (oleh Gudep, dll). Tentu kita berharap tidak setiap perkemahan membuat api unggun. Ini perlu kita atur dengan baik.
Kedua, diperlukan alternatif lain selain api unggun, agar tujuan api unggun dan kegiatan tetap menggembirakan Pramuka. Di sini diperlukan kreativitas.
Ketiga, intinya kegiatan api unggun boleh dilaksanakan asalkan sesuai waktu dan tempat. Hal yang dikhawatirkan adalah sebagian kecil masyarakat umum yang ikut membuat api unggun tapi tidak mengerti makna api unggun itu sendiri, akibatnya beberapa kebakaran hutan di gunung terjadi kerena api unggun yang dinyalakan dan tidak terkontrol. Seperti istilah jambore yang sekarang sembarang dipakai sebagian kecil masyarakat umum tanpa mengerti arti dan maknanya.
Demikian penjelasan singkat dari saya. Nomor HP saya selalu terbuka dihubungi untuk mendiskusikan berbagai hal demi kemajuan Gerakan Pramuka. Terima kasih Kakak-Kakak. Salam Pramuka.”

Nah, itulah penjelasan yang diutarakan oleh Kak Adhyaksa Dault, jadi intinya Api unggun di dalam kegiatan Pramuka itu tidak akan dihilangkan akan tetapi akan dikurangi penggunaannya untuk menjaga kelestarian lingkungan.

Baiklah cukup sampai disini artikel kali ini, semoga dapat bermanfaat bagi kakak-kakak semua, wassalamu’alaikum dan Salam Pramuka!


Leave A Reply
  1. Kalau api unggun dihilangkan, gak seru jadi PRAMUKA jaman now..
    Apu unggun gak cuma dari kayu.. Ya kita ciptakan kreatifitas baru,biar tetap seru.. Salam PRAMUKA!!

    ReplyDelete

Muhammad Rizki Riswandi

[name=Muhammad Rizki Riswandi] [img=https://lh4.googleusercontent.com/-G7Q7GEaN3Ww/AAAAAAAAAAI/AAAAAAAACj8/ut8fOyusy-A/s512-c/photo.jpg] [description=Saya adalah Seorang Anak Pramuka yang ingin berbagi ilmu serta informasi tentang dunia kepramukaan dan juga ilmu pengetahuan, semoga tulisan tulisan saya dapat bermanfaat untuk kawan kawan semua] (facebook=https://facebook.com/kakakiky.id) (twitter=https://twitter.com/kakakiky_id) (instagram=https://instagram.com/kakakiky.id)