Theme Layout

Theme Translation

Trending Posts Display

Home Layout Display

Posts Title Display

404

We Are Sorry, Page Not Found

Home Page

Pict From - www.scout.org
KakaKiky - Selama empat tahun Majd Elewi adalah anggota Pramuka di kampung halamannya Homs. Pondok Pramuka mereka seperti rumah kedua; tempat nongkrong di akhir pekan, dinding dihiasi dengan kumpulan syal dan foto-foto petualangan mereka. Tetapi ketika Suriah turun ke perang sipil, kelompok itu bubar, dan akhirnya Elewi terpaksa melarikan diri.

Seperti Elewi, 23, mencoba menyesuaikan diri dengan kehidupan baru di Turki - sebagai pengungsi dan pelajar - dia pikir hari-harinya dalam Pramuka telah berakhir.

"Saya kehilangan semua kenangan saya dengan para Pramuka Suriah, dan semua teman saya telah berpisah," katanya dalam email dari Istanbul. "Saya pikir mungkin tidak mungkin menjadi Pramuka lagi."

Pict From - www.scout.org
Namun pada tahun 2014, mahasiswa teknik mesin itu menemukan kembali kecintaannya pada Kepramukaan, dan bergabung dengan Ibn Al-Walid Scouts - kelompok Pramuka khusus untuk pengungsi Suriah. Dua tahun yang lalu, ia menciptakan Scaman Scout Brass Band , satu-satunya di negara ini.

Turki memiliki lebih banyak pengungsi daripada negara manapun di dunia, dengan sekitar 3,8 juta warga Suriah yang tinggal di kota-kota negara itu melarikan diri dari perang di tanah air mereka. Sementara penduduk lokal sebagian besar mendukung para pendatang baru, dan para pengungsi dapat bekerja, belajar dan mendapatkan bantuan medis, menyesuaikan diri dengan kehidupan baru di negara asing dengan kebiasaan yang tidak biasa sulit bagi banyak orang. Band Elewi membantu orang muda untuk mengatasi pergolakan dalam hidup mereka.

“Semua Pramuka kami datang karena Perang Suriah sehingga mereka kehilangan banyak barang berharga; rumah, teman, keluarga, dan masyarakat mereka, ”Elewi menjelaskan. “Mereka menghadapi banyak perubahan pada saat yang sama, segala sesuatu termasuk bahasa yang berbeda untuk mereka, jadi apa yang kami fokuskan adalah membangun teman baru dan situasi yang sesuai, memecahkan dinding antara mereka dan orang-orang Turki dengan Pramuka, berkemah dan semua kegiatan yang kita lakukan dengan Federasi Kepanduan dan Pemandu Turki. Juga, kami memiliki kontak dengan sekolah mereka dan memastikan bahwa mereka berada dalam sistem pendidikan. Jadi sekarang kami benar-benar seperti keluarga, saling membantu. ”

The Brass Band mulai dari yang  terkecil - kurang dari segelintir musisi melakukan pawai sederhana - tetapi penonton menyukai apa yang mereka lihat. Didorong, Elewi memperluas ambisinya. Sekarang, band ini menghibur Pramuka dengan api unggun dan acara yang diselenggarakan oleh federasi Turki, serta pada hari-hari internasional, menampilkan tidak hanya lagu kebangsaan Turki, tetapi juga Suriah.

Proyek ini sepenuhnya didanai sendiri. Para remaja memiliki apa yang mereka sebut "kotak yang indah" di mana mereka masing-masing menyumbangkan apa pun yang mereka dapat setiap kali mereka bertemu. "Setiap orang menempatkan sejumlah uang yang mereka inginkan tanpa terburu-buru sama sekali," kata Elewi.

Hanya dua orang Suriah yang memiliki pengalaman musik sebelum mereka bergabung dengan band - orang yang bisa memainkan keyboard dan yang lain biola. Elewi, dirinya sendiri, memainkan snare dan trompet.

Tetapi kelompok ini lebih dari sekadar keahlian teknis. Membuat musik bersama membantu ikatan Suriah muda, dan memberikan rasa tujuan mereka yang baru.
Pict From - www.scout.org
“Pentingnya band musik kami bukan hanya untuk meningkatkan bakat Pramuka,” kata Elewi. “Yang paling penting adalah bahwa Pramuka kami merasa mereka istimewa , (bahwa) mereka telah dicintai oleh yang lain.”

Ward Al Afef, 17 tiba di Turki dari bagian selatan Suriah bersama orang tua dan adik perempuannya. Dia bukan Pramuka di rumah, tetapi menjadi bagian dari band, di mana dia memainkan trompet, telah membantunya menetap di rumah barunya.
“Pramuka membantu saya menemukan banyak teman baru yang saya butuhkan karena saya aneh dan baru di negara ini,” katanya. "Pramuka memberi saya suasana yang mendukung dan penuh kasih."

Band ini berbagi banyak penampilan mereka di saluran YouTube mereka sendiri. Pada satu pertemuan, api unggun dinyalakan dan Pramuka lokal duduk di sekitar, orang-orang Suriah tampil dengan penuh semangat, memukul drum dan kemudian melompat ke pundak teman-teman band yang menunggu di belakang mereka, di mana mereka merebahkan diri ke tanah, dan terus bermain, bahkan sambil terbalik. Senyuman lebar menyebar di wajah mereka. Orang banyak bertepuk tangan dan tertawa ketika musik mencapai puncaknya.

Pengakuan seperti itu memacu Elewi. Salah satu momen paling menyentuh bagi grup ini adalah pada pertemuan Euro-Arab ke-12 di Istanbul pada bulan Februari, ketika Hasan Dinor Subasi, ketua Federasi Kepanduan dan Pemandu Turki, mengatakan kepada para delegasi, Pengintai Suriah telah membuat "mimpi" Gerakan benar-benar datang  "dengan membentuk band Scout.

"Itu sangat berarti bagi saya," kata Elewi
Artikel di atas merupakan artikel yang bersumber dari www.scout.org

Leave A Reply

Muhammad Rizki Riswandi

[name=Muhammad Rizki Riswandi] [img=https://lh4.googleusercontent.com/-G7Q7GEaN3Ww/AAAAAAAAAAI/AAAAAAAACj8/ut8fOyusy-A/s512-c/photo.jpg] [description=Saya adalah Seorang Anak Pramuka yang ingin berbagi ilmu serta informasi tentang dunia kepramukaan dan juga ilmu pengetahuan, semoga tulisan tulisan saya dapat bermanfaat untuk kawan kawan semua] (facebook=https://facebook.com/kakakiky.id) (twitter=https://twitter.com/kakakiky_id) (instagram=https://instagram.com/kakakiky.id)